Jumat, 07 November 2008

Bagaimana membuka kedai di Mall

Membuka gerai di foodcourt berpeluang menguntungkan. Kalau tak mempunyai modal ratusan juta untuk menyewa ruang, Anda bisa membuka gerai dengan sistem bagi hasil. Tak sampai setahun modal Anda bisa kembali.

Mal atau pusat perbelanjaan kini lebih terkenal sebagai tempat rekreasi ketimbang tempat belanja. Hampir seluruh anggota keluarga, mulai si kecil sampai neneknya, ketagihan jalan-jalan ke mal. Tak perlu takut dompet terkuras buat belanja. Orang sudah cukup puas memandangi pelbagai barang-barang keluaran terbaru yang terpajang elok di etalase toko.

Yang penting, kalau sudah capek memandang-mandang etalase, kita akan mengaso dan bersantap di berbagai gerai makanan yang ada di mal tersebut. Tempat makan-baik gerai yang berdiri sendiri maupun gerai di kawasan jajan alias foodcourt-juga menjadi tempat nongkrong mereka yang datang ke mal untuk menonton film atau janjian dengan pacar.

Ini membuat bisnis foodcourt terus berkibar dan layak menjadi alternatif bagi Anda yang tengah mencari ladang usaha yang prospektif. Modalnya tak mengikat, belasan juta juga bisa. Keuntungannya lumayan besar, dan bisa balik modal dalam waktu setengah tahun.

Sistem sewa bagi yang modalnya tebal

Ada dua skema gerai di foodcourt yang bisa Anda pilih. Pertama, sistem sewa ruang. Untuk skema ini, Anda tinggal menanyakan ke pengelola mal apakah ada ruang di foodcourt yang kosong. Kalau ada dan harganya cocok, Anda bisa langsung bersiap membuka gerai. "Untuk mal baru prosesnya paling hanya 1-2 bulan, tapi kalau mal lama bisa 1-2 tahun," ujar Yerati Niolawati, pengelola gerai Crystal Bar di Mal Kelapa Gading.

Laiknya penyewa lain di mal, penyewa ruang foodcourt juga harus membayar sewa ruang plus biaya pemeliharaan (maintenance fee). Rosaline Stella Lie, Senior Associates Director Procon Indah-perusahaan yang memasarkan berbagai ruang perbelanjaan-mengatakan bahwa tarif sewa foodcourt kelas satu di Jakarta rata-rata US$ 75-US$ 100/m2 per bulan. Ini belum termasuk maintenance fee yang berkisar US$ 15 sampai US$ 25/m2 per bulan. Oh, ya, kurs di bisnis ruang mal saat ini adalah Rp 6.000/US$.

Sekilas sewa foodcourt ini lebih mahal dari sewa ruang bila membuka gerai makanan khusus di luar foodcourt, yang sewanya rata-rata hanya sekitar US$ 50-US$ 75/m2 per bulan. Namun, sebenarnya, modal awal membuka gerai makanan di luar foodcourt jauh lebih besar.

Untuk membuka gerai sendiri, selain harus membayar sewa beberapa waktu ke depan, Anda juga harus mengeluarkan duit untuk membeli meja, kursi, AC, alat-alat memasak, dan perlengkapan makan. Di foodcourt, penyewa tak perlu berinvestasi meja, kursi, dan pendingin ruang. Semuanya sudah disediakan pengelola gedung.

Kontrak sewa ruang umumnya jangka panjang, rata-rata 3-5 tahun. Dan, sewanya harus dibayar di muka. Karena itu, gerai sewa hanya cocok untuk mereka yang memiliki modal besar dan nama kedainya sudah cukup terkenal.

Bagi hasil bagi yang modalnya pas-pasan

Kalau modal awal Anda terbilang cekak, ada pilihan kedua, yakni sistem bagi hasil. "Saya memilih sistem bagi hasil karena tak sanggup membayar uang sewa," beber Juju Juriah, pemilik Kedai SK yang berjualan makanan Sunda di foodcourt Mal Ciputra.

Modal awal untuk membuka gerai dengan skema bagi hasil cukup beberapa belas juta rupiah saja (lihat boks simulasi). Selain tak perlu berinvestasi untuk meja, kursi, pendingin ruang, pemilik gerai tak perlu membayar sewa ruang. Sebagai imbalan atas berbagai fasilitas yang dinikmatinya, pemilik gerai harus merelakan sebagian pendapatannya dibagi untuk pengelola foodcourt.

Dengan berbagai kelebihan itu, tak heran peminat foodcourt bagi hasil begitu membeludak. "Dari 40 gerai di foodcourt kami, 80%-nya adalah sistem bagi hasil," ujar Inge Sidharta, Foodcourt Manager Pasar Senggol, Mal Ciputra. Saking banyaknya peminat, daftar tunggu (waiting list) gerai bagi hasil di berbagai mal terkenal itu begitu panjang. "Tadinya saya mau membuka gerai di sebuah mal terkenal, tapi waiting list-nya lebih dari 250. Jadi, saya menyewa saja di tempat yang baru buka," aku Nurat, pemilik gerai di foodcourt ITC Kuningan dan ITC Permata Hijau.

Namun, sistem bagi hasil ini juga menuai kritik. Umumnya pemilik gerai tak puas pada sistem bagi hasil yang ditetapkan pengelola mal. Ambil contoh, pengelola foodcourt Mal Ciputra menarik bagi hasil sebesar 30% dari omzet gerai yang ditargetkan minimal Rp 20 juta sebulan. Jatuhnya Rp 6 juta. Artinya, bila omzet gerai naik, katakanlah menjadi Rp 30 juta, pemilik gedung akan menikmati bagi hasil Rp 9 juta, "Tapi, kalau omzet saya turun menjadi Rp 15 juta, saya tetap harus menyetor bagi hasil Rp 6 juta," keluh seorang pengusaha yang sudah empat tahun membuka gerai di situ.

Selain itu, pengusaha juga mengeluhkan sistem di beberapa mal yang mengharuskan pemilik gerai menyewa peralatan makan dari pemilik foodcourt. Kalau dihitung-hitung, biaya sewa untuk beberapa bulan saja cukup untuk membeli semua perabotan makan yang bisa dipakai bertahun-tahun.

Jangan lupa siapkan menu andalan

Nah, sistem apa pun yang Anda pilih, sewa atau bagi hasil, untuk membuka gerai di foodcourt Anda harus bersiap menghadapi seleksi yang amat ketat. Seleksi pertama, makanan Anda harus lezat dan tak boleh sama dengan gerai lain. Kalau kebetulan ada beberapa calon dengan menu sama, "Kami akan memilih yang masakannya paling sedap," terang Inge. Jumlah dan jenis makanan yang bisa dijual sebuah gerai di foodcourt juga amat terbatas. Paling hanya 5-6 jenis masakan, itu pun harus dari rumpun yang sama. Misalnya, semua masakan harus khas sunda, tak boleh ada menu masakan China-nya.

Pemilik gerai juga harus benar-benar disiplin. Mereka harus membuka dan menutup gerai sesuai dengan jadwal yang ditetapkan pengelola foodcourt. Persediaan makanan pun harus cukup. Bila melanggar, pemilik gerai bisa kena tegur bahkan kena denda. "Kami mendenda Rp 50.000 untuk setiap pelanggaran," ujar Inge. Bahkan, bila pelanggaran dianggap keterlaluan, si pemilik foodcourt bisa saja "mengusir" si pemilik gerai dari malnya.

Bisnis ini memang menggiurkan, tapi menjalankannya membutuhkan ketekunan, kesungguhan, dan disiplin.

Tidak ada komentar: